Belajar Cara Analisis Fundamental Saham dari 0

by Minsya
6 minutes read

Penerapan metode analisis fundamental saham menjadi kunci penting untuk memperoleh wawasan mendalam mengenai saham-saham potensial dengan prospek yang cerah di masa depan.

Dalam ranah investasi, keputusan yang tepat membutuhkan landasan analisis yang kuat. Hal ini menjadi semakin krusial, terutama ketika kita berbicara tentang investasi dalam saham. Analisis menjadi instrumen penilaian esensial untuk menentukan apakah suatu saham patut untuk dibeli atau tidak.

Salah satu metode analisis yang diakui memiliki tingkat kedalaman dan ketelitian yang tinggi adalah metode analisis fundamental.

Metode ini menawarkan sudut pandang komprehensif terkait kondisi keuangan, performa bisnis, dan faktor-faktor fundamental lainnya yang mempengaruhi nilai intrinsik sebuah saham.

Bagi investor yang memiliki orientasi investasi jangka panjang, metode ini menjadi pendekatan yang sangat relevan dan efektif. Dengan menganalisis faktor-faktor fundamental, seperti laporan keuangan, pertumbuhan pendapatan, manajemen perusahaan, dan prospek industri, investor dapat membuat keputusan yang lebih informasional dan kontekstual dalam memilih saham yang sesuai dengan tujuan investasi mereka.

Investor perlu memahami beberapa aspek krusial dalam menjalankan analisis fundamental. Beberapa di antaranya melibatkan pemahaman terhadap kondisi makro ekonomi, dinamika kebijakan politik, situasi bisnis di industri tertentu, dan keterampilan dalam membaca dengan teliti laporan keuangan perusahaan.

Analisis ini memberikan sejumlah keuntungan bagi investor yang menggunakannya. Pertama-tama, dengan memahami konteks kondisi makro ekonomi, investor dapat meramalkan pergerakan pasar dan menyesuaikan strategi investasi mereka. Begitu juga dengan kebijakan politik yang dapat memiliki dampak signifikan pada performa saham.

Selain itu, analisa ini membantu investor dalam memilih saham yang tepat. Dengan memahami faktor-faktor fundamental yang mempengaruhi kinerja perusahaan, investor dapat mengidentifikasi saham-saham yang memiliki prospek cerah dan berpotensi memberikan hasil investasi yang optimal.

Manfaat lainnya adalah kemampuan untuk mengetahui kapan waktu yang tepat untuk berinvestasi. Dengan memantau berbagai faktor seperti siklus bisnis dan kondisi ekonomi, investor dapat mengidentifikasi peluang investasi yang muncul atau menghindari risiko yang mungkin timbul.

Tidak hanya itu, analisis ini juga memungkinkan investor menentukan nilai intrinsik suatu saham. Dengan memahami faktor-faktor seperti pendapatan perusahaan, struktur biaya, dan pertumbuhan masa depan, investor dapat menilai dengan cermat seberapa layak sebuah saham dihargai dalam nominal rupiah. Ini memberikan landasan yang kuat untuk membuat keputusan investasi yang lebih informasional dan rasional.

analisis fundamental
freepik.com

Perbedaan Analisis Fundamental dan Teknikal

Analisis fundamental merujuk pada evaluasi faktor-faktor mendasar dari suatu perusahaan, termasuk kondisi makro ekonomi, situasi industri bisnis, hingga laporan keuangan perusahaan. Penggunaan analisis ini seringkali memerlukan waktu yang cukup lama, karena melibatkan tinjauan mendalam terhadap berbagai aspek perusahaan yang ingin diinvestasikan.

Di sisi lain, analisis teknikal merupakan pendekatan yang bergantung pada data historis mengenai pergerakan harga di pasar saham. Mereka yang menggunakan analisis teknikal cenderung berfokus pada pergerakan harga saham di masa lalu untuk membuat prediksi mengenai pergerakan harga di masa depan. Analisis ini sering diadopsi oleh para trader, yang berorientasi pada jangka pendek, bahkan dalam periode harian.

Dalam konteks investasi, mereka yang menggunakan analisis teknikal umumnya disebut sebagai trader. Mereka cenderung lebih fokus pada pergerakan harga saham yang relatif cepat dan reaktif terhadap kondisi pasar yang berubah-ubah. Sebaliknya, para pengguna analisis fundamental, yang sering disebut sebagai investor, lebih cenderung melihat investasi sebagai komitmen jangka panjang, mempertimbangkan fundamental bisnis dan pertumbuhan perusahaan.

Analisis Fundamental dengan Pendekatan Top Down

Pendekatan yang sering digunakan dalam analisa ini adalah pendekatan top down. Dalam menggunakan pendekatan ini, investor harus memahami beberapa tahap sebagai berikut:

  1. Kondisi Ekonomi Makro:

    • Pengaruh Global dan Lokal: Pergerakan harga saham dipengaruhi oleh faktor-faktor kondisi perekonomian baik secara global maupun dalam negeri. Sebagai contoh, selama pandemi, aktivitas perekonomian global terbatas, dan mayoritas harga saham mengalami penurunan.
    • Lesunya Ekonomi dan Kinerja Perusahaan: Pada saat ekonomi sedang lesu, kinerja perusahaan cenderung merosot, diikuti dengan penurunan harga sahamnya. Sebaliknya, ketika ekonomi bergairah, aktivitas perusahaan berkembang, dan harga saham cenderung naik.
    • Pengaruh Kebijakan Pemerintah: Kebijakan pemerintah, seperti perubahan suku bunga, juga berpengaruh terhadap harga saham. Suku bunga tinggi dapat menghambat pertumbuhan perusahaan dan bisnis.
  2. Sektor dan Industri:

    • Pentingnya Pemahaman Sektor dan Industri: Kondisi sektor dan industri memiliki dampak signifikan pada harga saham. Fenomena tertentu dalam sektor atau industri dapat mempengaruhi pergerakan harga saham yang tergabung di dalamnya.
    • Contoh Pengaruh Sektor: Misalnya, penurunan harga minyak dunia dapat menyebabkan penurunan harga saham dalam sektor tambang.
  3. Analisis Mikro Perusahaan:

    • Seleksi Saham Perusahaan: Setelah mengetahui sektor yang unggul, investor perlu menyeleksi saham perusahaan dengan kinerja baik. Perusahaan dengan reputasi tinggi dan posisi pemimpin dalam industri memiliki prospek pertumbuhan di masa depan.
    • Indeks LQ45 sebagai Referensi: Saham-saham tersebut sering tergabung dalam indeks LQ45.
  4. Kondisi Fundamental Perusahaan:

    • Perbandingan Kinerja: Investor perlu membandingkan kinerja perusahaan dengan yang lain dalam sektor industri yang serupa.
    • Analisis Laporan Keuangan dan Manajemen: Melibatkan analisis laporan keuangan perusahaan dan struktur manajemen. Ini membantu menentukan apakah saham tersebut layak dibeli berdasarkan perkembangan, laporan keuangan, dan harga sahamnya.

Analisis fundamental pada tahapan ini menjadi kunci dalam menentukan apakah suatu perusahaan dapat dianggap baik atau tidak. Biasanya, perusahaan yang kokoh dari segi fundamental memiliki harga saham yang memadai.

Analisis Fundamental dengan Pendekatan Bottom Up

Pendekatan lain dalam analisis fundamental adalah pendekatan bottom-up. Berbeda dengan pendekatan top-down, pendekatan ini berarti analisis dilakukan dari bawah ke atas. Dengan metode ini, investor memulai dengan memilih saham yang diminati, kemudian menilai kinerja perusahaan melalui laporan keuangannya. Setelah itu, investor meninjau apakah saham tersebut layak dikoleksi dengan mempertimbangkan kinerja di sektor industri yang sama. Barulah setelah itu, investor mempertimbangkan tren dan kondisi perekonomian secara keseluruhan. Pendekatan bottom-up memberikan fokus lebih kuat pada kualitas individu dari suatu saham dan kinerja perusahaan, tanpa terlalu dipengaruhi oleh kondisi makroekonomi secara umum.

Kesimpulan

Melalui analisis fundamental, investor tidak mudah terpengaruh oleh fluktuasi harga saham dan cenderung untuk berfokus pada investasi jangka panjang. Mereka yang mengadopsi analisis fundamental seringkali memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap fundamental bisnis perusahaan yang mendasari saham tersebut.

Secara keseluruhan, baik pendekatan top-down maupun bottom-up memiliki kelebihan dan kelemahannya masing-masing. Pilihan terbaik dalam berinvestasi sangat tergantung pada gaya investasi pribadi masing-masing investor. Tetap ditekankan bahwa dalam memilih saham, penting untuk selalu mempertimbangkan nilai saham tersebut dan memastikan pembelian dilakukan pada harga yang wajar.

Suka dengan artikel ini? Yuk sharing ke temen-temen kamu ya. Semoga bermanfaat!

You may also like

Leave a Comment

-
00:00
00:00
Update Required Flash plugin
-
00:00
00:00