BEI Kembali Raih Penghargaan The Best Islamic Capital Market

by adminsysa

The Best Islamic Capital Market

Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali meraih penghargaan The Best Islamic  Capital  Market 2022 pada ajang internasional Global Islamic Finance Award (GIFA). Penghargaan ini adalah yang keempat kalinya diterima oleh BEI secara berturut-turut sejak tahun 2019. Penghargaan diterima secara langsung oleh BEI yang diwakili  oleh  Kepala  Divisi  Pasar Modal Syariah Irwan  Abdalloh  pada Rabu (14/9) di Kempinski  Palace, Republik Djibouti. Duta Besar Republik Indonesia untuk Ethiopia, Djibouti dan Uni Afrika His Excellency Al Busyra Basnur turut hadir dan menyaksikan secara langsung acara penghargaan ini.

The Best Islamic Capital Market
Foto by Derry Yustria

Melalui ajang penghargaan GIFA, BEI juga pernah menerima penghargaan The Best Supporting Institution for Islamic  Finance  of the Year pada tahun 2016, 2017, dan 2018, serta penghargaan The Best Emerging  Islamic Capital  Market of the Year pada tahun 2018. BEI secara konsisten menunjukkan kinerja pasar modal syariah yang terus  meningkat,  dan  hal tersebut  mampu membawa  BEI  meraih  penghargaan  ini  yang merupakan pencapaian tertinggi di industri pasar modal syariah global.

GIFA merupakan penghargaan internasional yang paling independen dan prestisius di industri keuangan syariah dunia. Proses seleksi nominator dilakukan secara transparan oleh pihak ketiga yang profesional dan independen. GIFA diselenggarakan oleh EdBiz Consulting yang berkantor pusat di London, Inggris.

BEI dinilai mampu menjaga perkembangan industri pasar modal syariah di Indonesia secara konsisten, dengan melakukan berbagai inisiatif bersama stakeholders. Hal tersebut ditunjukkan melalui beberapa pencapaian BEI dalam pengembangan pasar modal syariah Indonesia. Di tengah ketidakpastian ekonomi global, pasar modal syariah Indonesia juga masih konsisten bertumbuh.

Pertumbuhan Investor Syariah

Sampai dengan Agustus 2022, jumlah saham  syariah tercatat  di BEI yang tergabung  dalam  Indeks Saham Syariah Indonesia (ISSI) masih mendominasi dengan persentase mencapai 63% dari total saham yang tercatat di BEI. Sedangkan kapitalisasi pasar saham syariah mencapai 47% dari total kapitalisasi pasar. Dari nilai rata- rata transaksi harian,  perdagangan  saham syariah berkontribusi  sebesar 51%,  frekuensi  transaksi 65%, dan volume transaksi sebanyak 50%.

Pasar modal syariah Indonesia juga menunjukkan kinerja pertumbuhan jumlah investor saham syariah sangat signifikan. Berdasarkan data yang dihimpun dari Anggota Bursa (AB) penyedia layanan Sharia Online Trading System (AB-SOTS), jumlah investor syariah per Juli 2022 mencapai 112.248 investor. Jumlah ini meningkat signifikan lebih dari 383% dalam 5 tahun terakhir, yaitu pada tahun 2017 jumlahnya sebanyak 23.207 investor.

Foto by Derry Yustria

Mekanisme End To End

Tidak hanya itu, pasar modal syariah Indonesia telah memiliki mekanisme transaksi saham secara end to end yang seluruhnya telah  memenuhi  prinsip  syariah. Mulai  dari pembukaan rekening  efek  syariah di AB, mekanisme transaksi di BEI, proses kliring dan penjaminan di KPEI, sampai dengan proses penyimpanan dan penyelesaian transaksi di KSEI. Masing-masing proses tersebut telah memiliki fatwa DSN-MUI.

Selain itu, Indonesia juga memiliki produk terlengkap yang mengintegrasikan investasi syariah di pasar modal dan filantropi Islam. Selain memiliki produk investasi wakaf saham, zakat saham, sedekah saham, dan wakaf sukuk,  pasar modal syariah Indonesia  juga  memiliki  sukuk wakaf pertama di dunia.  Pasar modal syariah Indonesia dianggap sangat mendukung  pengembangan  green  investment. Sejak  tahun 2018,  BEI  secara konsisten menerbitkan green sukuk dan menjadi anggota Sustainable Stock Exchanges  Initiative.

BEI  merupakan  bursa efek  pertama di dunia  yang mengembangkan sistem  transaksi secara  online dengan memenuhi prinsip syariah dan dikenal dengan Sharia Online Trading System (SOTS). SOTS terintegrasi mulai dari layanan pembukaan rekening  saham  syariah di AB  penyedia SOTS,  proses  penyelesaian efek  sampai dengan fasilitas Rekening Dana Nasabah (RDN) di Bank Syariah.

17 AB SOTS di Indonesia

Pasar modal syariah Indonesia memiliki perusahaan efek yang mengembangkan sistem perdagangan syariah (Islamic  Windows  Securities Companies) terbanyak di dunia dengan pertumbuhan tercepat. Hingga saat ini terdapat 17 AB yang mengembangkan sistem perdagangan online syariah, yaitu PT Indopremier Sekuritas, PT Mirae Sekuritas, PT BNI Sekuritas, PT Trimegah Sekuritas Tbk., PT Panin Sekuritas, PT Mandiri Sekuritas, PT  Phintraco Sekuritas,  PT SucorInvest Sekuritas,  PT  First  Asia  Capital Sekuritas,  PT  MNC  Sekuritas, PT Henan Putihrai Sekuritas, PT Phillip Sekuritas, PT RHB Sekuritas, PT Samuel Sekuritas, PT Maybank Sekuritas,  PT BRI Danareksa Sekuritas, dan PT CGS CIMB Sekuritas.

Irwan Abdalloh (Kepala Divisi Pasar Modal Syariah BEI)

GIFA juga menganugerahkan Advocacy  Award (Islamic Capital  Market)  2022 kepada Kepala Divisi Pasar Modal Syariah BEI Irwan Abdalloh atas komitmen dan konsistensinya kepada masyarakat dalam meningkatkan literasi pasar modal syariah. Sebelumnya pada GIFA tahun 2020, Irwan mendapatkan penghargaan Upcoming Personality in Global Islamic  Finance (Islamic  Capital Market).

Penghargaan tersebut menunjukkan bahwa kinerja BEI yang secara konsisten mendukung pengembangan pasar modal syariah Indonesia diakui di mata dunia. BEI akan terus berkomitmen melakukan berbagai pengembangan dan inovasi produk serta  layanan pasar modal syariah. Selain  itu,  BEI  secara konsisten  akan memperluas jangkauan dan kedalaman pasar, sehingga siap untuk menjadi barometer industri pasar modal syariah dunia.

Suka dengan artikel ini? Yuk sharing ke temen-temen kamu ya. Semoga bermanfaat!

Related Posts

Leave a Comment